KEBANGKITAN YESUS MENGUBAH KETAKUTAN MENJADI DAMAI SEJAHTERA

Photo by Simon Alibert on unsplash

Manusia memiliki rasa takut yang bisa mengancam kehidupan manusia. Takut kehilangan sesuatu dan seseorang yang selama ini dikasihi adalah contoh ketakutan manusia. Seperti para murid kala itu, mereka sedang dilanda ketakutan. Pasca peristiwa salib, rasa takut membuat mereka terancam oleh pemerintahan Romawi dan orang-orang pembenci Yesus kala itu. Itulah kenapa mereka memilih mengunci pintu tempat mereka bersembunyi.

Yesus tahu bahwa murid-muridNya ketakutan. Ia datang ke dalam ruangan yang terkunci itu dan memberi salam damai sejahtera. Salam ini diberikan agar ketakutan mereka diganti oleh damai sejahtera kebangkitan Yesus. Yesus kembali meyakinkan mereka bahwa diri-Nya adalah Yesus yang bangkit dengan menunjukkan bekas paku dan tombak. Continue reading

KEBANGKITAN KRISTUS MENGATASI KECEMASAN

Image by Mohamed Nohassi on unsplash

Bacaan: Markus 16: 1-8

Kecemasan adalah suatu perasaan yang penuh dengan kekuatiran dan ketakutan akan apa yang mungkin terjadi. Rasa cemas biasa dihadapi semua orang dan merupakan respon manusiawi dalam menghadapi situasi sulit. Ada empat tingkat kecemasan dan pada tingkat yang terberat dapat terjadi kehilangan pengharapan, kendali diri, atau hilangnya pikiran rasional dan lain sebagainya. Pada 246 – 210 SM, saking cemasnya, kaisar yang bernama Qin Shi Huang membuat patung berbentuk manusia dan kereta kuda sejumlah 8.099 buah, yang terkenal sebagai tentara/pasukan Terakota untuk menemaninya setelah kematian. Kecemasan yang sangat besar juga pernah dialami oleh Petrus ketika Tuhan Yesus ditangkap dan diadili. Petrus hanya berani mengikuti Yesus dari jauh dan bahkan dia menyangkal dengan mengatakan tidak mengenal Tuhan Yesus yang adalah Guru yang dikasihinya. Continue reading

PANGGILAN UNTUK MERAWAT MANUSIA

Bacaan: MATIUS 25:31-46

Dalam hidup yang serba modern dan bergerak dengan sangat cepat ini, tantangan terbesar yang sedang dihadapi oleh kemanusiaan adalah sikap egosentris. Menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia), egosentrisme adalah sifat dan kelakuan yang selalu menjadikan diri sendiri sebagai pusat dari segala hal. Sikap egosentris ini ditandai dengan keengganan orang untuk melihat dan mendengarkan sudut pandang orang lain karena menurutnya hanya cara berpikirnyalah yang paling benar dan paling cocok untuk semua hal. Akibatnya, orang hanya sibuk dengan dirinya, kebutuhannya, hidupnya, ambisinya, bahkan mimpinya sendiri, tanpa mau terlibat untuk menolong sesamanya yang kesulitan. Continue reading

KELUARGA YANG BERAKSI: BERPADANAN DENGAN KRISTUS

Bacaan: MATIUS 22:1-14

Banyak orang tidak sadar bahwa kekristenan bukan hanya tentang kepemelukan sebuah agama, tetapi lebih dalam dari itu yaitu bagaimana hidup kita berpadanan dengan Kristus; hidup kita pantas untuk menjadi pengikut Kristus/ layak disebut sebagai anak-anak Allah.

Memang mengikuti cara hidup Yesus bukanlah hal mudah, tetapi bukan berarti tidak perlu diusahakan, sebab sesungguhnya menjadi pengikut Kristus adalah sebuah anugerah yang besar, dimana kita dipanggil dalam ketidaklayakan kita untuk dilayakkan melalui angerah keselamatan dalam Kristus. Dalam bacaan injil hari ini, kita semua diundang untuk hadir dalam perjamuan Tuhan, yang perlu kita lakukan adalah berpakaian pantas/ selayaknya; hidup sepantasnya sebagai murid-murid Tuhan/sebagai anak-anak Allah. Continue reading